Tuesday, 17 January 2017

Jalan-Jalan : Gunung Pancar dan Ah Poong

Sebenarnya cerita liburan ini udah mau aku tulis dari tahun lalu, tapi males banget masukkin foto-foto ke PC. Akhirnya aku anggurin dan lupa deh mau cerita tentang jalan-jalan singkat ini, hehehehe. Berhubung tahun ini mau lebih rajin nulis blog, jadi sekalian aja aku selesaiin rencana nulis cerita ini :D

Jadi, aku pergi ke Gunung Pancar bareng sama ibu, adik, dan sepupuku. Kebetulan, sepupuku lagi nginep di rumah ibuku, jadi aku ikutan nginep di sana. Perjalanan kami ke Gunung Pancar ini kira-kira berlangsung di sekitar pertengahan tahun 2015, jadi udah lama.. semoga aja belum basi, hehe. Perjalanan ke Gunung Pancar dari Cibubur itu kira-kira sekitar 1 jam, lokasinya dekat sama Jungleland, kalau naik mobil, masuknya dari kawasan perumahan Sentul yang ada Ah Poongnya, aku lupa namanya apa. Tapi kurang lebih begitu (ngga gitu ngerti karena pas perjalanan aku tidur :p).

Sampai di lokasi, kita harus bayar biaya masuk sebesar Rp. 5000 per orang dan Rp 10.000 untuk mobil. Jadi waktu itu total yang kami bayar sekitar Rp. 30.000. Buat parkir, karena pas kami datang lagi sepi jadi ngga dikenain lagi biaya parkir, Alhamdulillah. Setelah parkir, karena aku dan keluargaku sukaaaa banget makan, yang pertama kali langsung kami cari adalah jajanan. Hahahaha. Di sana ada beberapa warung yang menjual gorengan, pop mie, ketan dan es kelapa. Harganya pun murah meriah. Kemarin, aku beli tempe mendoan satunya Rp. 500 dan es kelapa Rp. 10.000. Rasanya menyenangkan dan santai banget, sambil ngemil, ngobrol dan bercanda sama keluarga, plus ditemani dengan pemandangan pohon pinus.
Tempat jajan.

Thursday, 12 January 2017

Tips Packing for Umrah

Hi there, atas permintaan teman-teman dan dengan maksud memberikan informasi yang sekiranya bisa membantu sesama muslim yang mau pergi umrah, jadi, aku mau tulis tentang barang-barang apa saja yang biasanya aku bawa untuk umrah. Semuanya murni pengalaman pribadi, kalau ada yang kurang atau kelebihan barang bawaannya.. silahkan disesuaikan ya. 

Pengalamanku pergi umrah berlangsung selama 9 hari, terbagi jadi 2 hari perjalanan dan 7 hari di tanah haram (Makkah dan Madinah). Nah, selama 9 hari tersebut.. biasanya, ini barang-barang yang aku bawa:

1. Gamis
Selama umrah, aku setiap hari selalu pakai gamis. Biasanya, aku pakai 1 gamis untuk 1 harian. Banyak teman-teman umrahku yang bisa lebih hemat.. 1 gamis dipakai untuk 2 hari. Hehe. Karena emang di sana sebenarnya ngga terlalu keringetan. Apalagi, kemana-mana pakai mukena.. jadi gamisnya ketutupan mukena. Keluarnya juga hanya saat jeda-jeda sholat aja. Kalau yang kebanyakan di masjid, justru semakin jarang jalan-jalan keluar. Tapi, kalau buatku pribadi, aku lebih prefer untuk ganti baju setiap harinya, supaya bersih rasanya pas ibadah. Jadi, buat umrah 9 hari.. biasanya aku bawa 8 gamis di koper (ini sudah termasuk 1 biji untuk baju ihram ya) dan 1 gamis yang aku pakai pas berangkat dari Jakarta. Oiya, aku juga ngga pernah bawa gamis yang tebal-tebal. Biasanya, aku ngga bawa gamis yang model rimple-rimple atau rok mekar-mekar karena jadi gembung kalau dilipat. Aku lebih senang bawa gamis yang ngga nerawang tapi pas dilipat dia tipis.

Contoh gamis yang aku maksud, yang bisa dilipat jadi tipis begini.. bukan yang menggembung supaya hemat tempat.

Tuesday, 10 January 2017

Reminder

Jadi, tulisan ini akan berisi loncatan-loncatan pikiran yang muncul abis ada insiden salah beli pulsa. Gimana ceritanya? Jadi begini, aku merasa.. setiap kali aku punya niat jahat atau melakukan perilaku yang ngga baik, pasti adaaaaa aja kejadian aneh yang menimpaku. Sampai-sampai aku mikir, apa ini artinya aku diingetin ya sama Allah?

Kayak waktu SMA. Dulu, di busway itu kan ada peraturan ngga boleh makan sama minum. Tapi, aku suka curi-curi makan dan minum. Hahahaha. Sampai akhirnya, aku makan cabai rawit (pakai gorengan) yang ternyata pedas banget dan bikin perut mules saat itu juga. Alhasil, aku buang angin di busway :D hahahahaha. Bunyi lagi, ngga kenceng sih.. tapi kayak bunyi tiiiiiit tiiit dan bercampur dengan suara angin berhembus. Begitulah. Bikin malu. Abis itu aku jadi mikir, apa karena aku suka curi-curi supaya ngga ketauan makan ya.. mungkin aja kan itu membuat orang-orang di sebelahku keganggu karena nyium bau makanan atau remah-remah makanan mungkin juga bikin kotor bisnya. Awalnya, aku sempat kepikiran.. kenapa kok kalau aku  ketauan ya? Why me? padahal, ibu-ibu juga suka ada yang naik busway sambil makan dan minum. Tapi akhirnya aku pikir, aku emang salah sih karena tipu-tipu peraturan dan mungkin nyusahin orang lain.

Cerita lain, pas kuliah, sambil jalan.. aku suka membatin dalam hati, ngomentarin orang. Setiap aku membantin yang jahat-jahat kayak 'aneh banget sih' atau hal-hal negatif lainnya, biasanya, aku langsung kesandung atau keserimpet kaki sendiri. Padahal, kalau dari cerita temen-temenku, mereka juga suka begitu, membantin dalam hati.. tapi ngga sampe kesandung. Astaghfirullah.

Terus baru-baru ini. Jadi, aku punya akun instagram anonim gitu.. namanya bukan nama aku. Aku bikin akun itu buaaaat.. buat apa coba tebak? buat ngefollow Lambe Turah sama akun-akunnya selebgram :p Setiap ada yang aneh, pasti aku langsung ngechat teman atau sepupuku buat ngomongin mereka. Sampah banget kan, buat sumber ngomongin orang. Abis itu, ternyataaa aku mengkonfirmasi email di instagram yang membuat ada notifikasi ke semua teman-temanku kalau aku pemilik akun itu. Ketauan deh aku suka follow akun-akun ngga penting *malu* Kenapa lagi-lagi aku doang yang ketauan? padahal, temen aku juga ada yang punya akun-akun begitu. Haaaah.. yah tapi.. aku emang salah sih, lagian kenapa juga sampe niat banget cuma buat ngomongin artis doang.. Kalau sekarang-sekarang ini aku jadi suka mikir dan menyesal, kenapa ya kemarin-kemarin kok aku bisa begitu, I feel awful :(

Baru-baru ini juga.. aku lagi kesel banget sama pengendara motor sampai akhirnya aku teriak 'kurang ajar' kenceng banget di mobil sambil ngga berhenti ngelakson. Terus ya, ngga lama setelah itu.. aku diserempet aja gitu.. aneh kan?

Apa lagi ya? Oiya, pas kuliah dulu.. aku pernah tuh ngga nepatin janji buat dateng menemui dosen aku. Biasanya, teman-teman lain ngga masalah karena dosennya sibuk dan suka lupa-lupa gitu kalau ada janji sama mahasiswa. Tapi ternyata.. dosenku inget sama janji yang aku buat, daan beliau jadi marah banget sama aku. Sampai aku jadi stres sendiri, huhu. Emang salah banget sih kalau yang ini. I broke my own value to be responsible :(

Begitu pula setelah menikah.. tambah lagi deh satu hal yang hampir selalu bikin aku dapat pengingat dari Allah, yaitu kalauuuu.. aku ngga nurut sama suami aku. Misalnya, suami aku nyuruh aku ke dokter tapi aku males karena mau ngerjain tugas. Biasanya, kalau begini-begini, sakit yang biasanya bisa aku handle rasanya jadi lebih sakit. Atau, kalau aku pergi ngga ngabarin suami, tiba-tiba suka adaa aja.. entah ban kempes atau keserempet dikit.

Nah, kembali ke kalimat pembuka di atas tentang insiden salah beli pulsa. Ini adalah kejadian terhangat, yang paling baru. Jadi, aku bawel ngomel ngga mau telepon suami karena aku sayang sama pulsa (maunya dia aja yang telepon, hehe.. ngga mau rugi), terus.. dengan bodohnya.. pas mau beli pulsa, aku ngetransfer pulsa ke nomor orang lain, bukan ke nomor aku sendiri. Jadi ilang deh uang buat beli pulsa, Yah begitulah.. gitu deh.. beralasan ngga kalau aku merasa kok ini kayaknya aku bener-bener langsung diingetin ya? Astaghfirullah.

Haaaaaah (menghela nafas).

Yasudah deh, begitu aja. Semogaaaa aja ini tandanya Allah masih sayang sama aku. Masih perhatian, masih mau ngingetin aku supaya lebih baik. Amiin ya rabbal'alamiin. Semoga iya ya, ya Allah. Semoga juga, aku masih aware sama semua peringatan dan bisa lebih baik. Bisa selalu segera istighfar kalau salah-salah.. dan yang terpenting.. semoga aku bisa ngga mengulangi kesalahan yang sama dua kali. Maaf ya Allah, I will try my very very very best to be better. May You lead me to the right way. Amiin.

Regards,
Dina.

Monday, 9 January 2017

My Hijab Story

Hmm.. dari mana mulainya ya? Maksudnya sharing cerita ini di blog bukan untuk riya' apalagi menggurui.. bukan.. kalau ngomongin tentang agama, aku belum bisa dibilang sebagai orang yang benar-benar baik.. tapi, aku cuma mau berbagi pengalaman yang cukup membekas di hatiku yang siapa tahu aja bisa jadi positive insight bagi orang lain :)

Jadi begini, dari masuk masa baligh, aku udah tau kalau pakai hijab itu wajib hukumnya bagi perempuan muslim. Tapi, saat itu aku belum terpikir sama sekali untuk pakai hijab di usia muda, apalagi, belum pergi haji. Hehehehe. Ditambah, usiaku waktu itu masih remaja.. jadi masih pingin coba-coba gaya gitu (padahal dulu juga ngga bagus gayanya :D haha). Put it simply, aku waktu itu mikirnya 'pakai jilbab ntar aja deh kalau udah nikah atau pergi haji' *malu*.

Sampai akhirnya, aku jadi mahasiswa baru. Aku pun masih tetap belum terpikir untuk pakai jilbab. Waktu itu, rasanya aku sombong banget.. karena merasa udah rajin sholat sama ngaji, jadi merasa udah fine aja gitu. Padahal, sholatnya juga sering sambil melayang-layang pikirannya.. ngajinya juga sehari cuma satu ain doang.. hehe. Yah.. kalau masalah ibadah udah sombong sama tengil begini, gimana aku bisa mikir pakai jilbab. Waktu itu aku mikirnya mah yang penting benerin perilaku aja dulu baru pakai jilbab. Padahal, kalau nungguin perilaku bener, kapan pakai jilbabnya? Astaghfirullah.

Wednesday, 4 January 2017

Housewife Notes : Mengisi Rumah Baru

Setelah membeli rumah, kita perlu mempersiapkan peralatan dan perlengkapan rumah tangga supaya rumah bisa segera ditempati. Karena itu, akan sangat baik kalau setiap pasangan yang ingin menempati rumah baru sudah mempersiapkan dana untuk membeli barang-barang tersebut. Tapiiii.. terkadang, ngga semua hal bisa berjalan sesuai dengan rencana.

Misalnya, saat proses membeli rumah.. ternyata rumah yang sesuai dengan keinginan punya harga yang lebih mahal dari budget. Atau, jumlah plafon pinjaman yang disetujui oleh bank ternyata lebih rendah dari yang diharapkan. Alhasil, dana untuk membeli perabotan jadi berkurang karena digunakan untuk menambah biaya DP. Belum lagi, hal-hal lain seperti kebutuhan rumah tangga yang mendadak dan urgent, sakit, dan biaya tidak terduga lainnya yang membuat skala prioritas jadi berubah.

Lalu, bagaimana menyiasatinya? Menurutku, ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan saat ingin mengisi rumah atau membeli perabotan rumah tangga, yaitu:

Tuesday, 3 January 2017

Rindu

Hi there, this is my 1st post in 2017. Aaaah.. aku rindu ngeblog dan ngeblogwalking.

Hari ini, suami udah balik kerja lagi. Jadi, tugas negara akhirnya selesai juga, hehe. Kembali istirahat dan mencari proyek2 pekerjaan baru. Kalau ada suami, aku jaraang banget ada waktu buat blogwalking. Makanya nih, sekarang rindu. Rindu pingin lihat up date hidup teman-teman dan ngekepoin hidup para blogger idola :D

One of our best moments in 2016 :)
2016 sudah berlalu, sekarang sudah 2017. Artinyaa..  soon.. I will be 27. Phew. 
2017, 27 tahun. Makin dewasa ngga ya? makin bijaksana ngga ya? Well, I don't know.. yang pasti, banyaak banget kebahagiaan dan harapan yang sudah terjadi di 2016. Alhamdulillah, I can't stop to thank my God for all the blessings that I had. Semoga tahun ini bisa lebih baik lagi yaa dari tahun-tahun sebelumnya :)

Regards,
Dina.

Friday, 2 December 2016

Pengalaman Beli Rumah Melalui KPR Syariah

Sekitar bulan September, aku dan suami menjalani proses pengajuan KPR di salah satu bank syariah. Alhamdulillah, sekarang ini kami sudah mulai masuk masa mencicil.. tapi selama prosesnya, ada beberapa hal yang baru aku tau (terkait dengan profesi freelancer), yang seandainya aku udah tau dari lama dan sudah aku persiapkan, mungkin bisa lebih cepat proses persiapan dokumennya. Berbekal pengalaman ini, aku mau share pengalamanku saat mengajukan KPR. 

Sejak awal menikah, aku dan suami tinggal di Apartemen. Walau sampai saat ini masih lebih nyaman untuk tinggal di Apartemen, tapi harapan dan keinginan untuk punya rumah landed selalu jadi percakapan sebelum tidur. Intinya, ini cita-cita kami lah. Hehe. Awal menikah, aku masih kuliah S2.. jadi, rencana beli rumah tertunda. Selain masih banyak penyesuaian keuangan, tabunganku selama kerja masih aku alokasikan untuk bayar kuliah.. jadi belum kepikiran untuk beli rumah. Masuk tahun kedua pernikahan, tabungan kami juga lebih dialokasikan untuk program hamil. Kalau ada uang lebih, ujung-ujungnya kepakai untuk biaya rumah sakit. Sampai akhirnya sekitar 2,5 tahun menikah, aku dan suami memutuskan untuk mulai menabung biaya DP rumah. Banyak atau sedikit, setiap bulan harus menabung. Aku mulai ubah gaya hidup dengan mengurangi kebiasaan jajan di luar rumah, suami juga mulai berhenti merokok, selain untuk kesehatan.. kebiasaan ini juga membantu kami untuk menabung lebih banyak. Sambil terus berdoa, Alhamdulillah Allah lancarkan rezekinya.


Proses beli rumah (lewat KPR) itu bisa dirangkum jadi begini:
1. Booking Fee
Biaya ini dibayar langsung ke developer untuk booking unit supaya ngga dijual lagi. Jumlah bervariasi, biasanya, developer terima booking fee mulai dari Rp. 5.000.000.

Friday, 4 November 2016

Promil : Doa Supaya Diberi Keturunan

Selama kami menikah dan belum punya anak, Allah SWT menunjukkan rasa sayangnya dengan memberikan banyak perhatian dari orang lain untuk kami. Bukan hanya dari keluarga dan kerabat dekat yang suka mendoakan atau memberikan saran-saran supaya cepat hamil, aku juga sering tiba-tiba dikasih saran dan didoakan oleh orang-orang yang baru aku temui di ruang publik. Salah satu dari mereka, ada yang benar-benar niat memberitahu aku tentang doa yang bisa dipanjatkan supaya cepat punya anak atau cerita-cerita inspiratif supaya tetap ikhtiar untuk memiliki anak. Ada juga yang sama-sama membutuhkan waktu lama sebelum berhasil punya anak. Dari sekian banyak saran yang disampaikan, ada satu cerita yang aku senang mendengarnya sampai-sampai pas pulang, aku cari-cari lagi di internet. Karena, entah kenapa, jadi adem dan tenang aja dengar ceritanya, menunjukkan bahwa anything is possible selama terus berikhtiar. Ini ceritanya:

Thursday, 3 November 2016

Promil : Summary Tahapan Program Hamil

Aku dan suamiku sempat menjalani program hamil di tahun 2014 - 2015 (kira-kira selama satu tahun lebih sedikit), walau belum membuahkan hasil. Nah, selama menjalani program hamil, banyak teman-teman yang bertanya tentang tahapan pemeriksaannya, apa saja yang dilakukan, dan berapa dana yang perlu dipersiapkan. Jadi, aku berencana menuliskan pengalamanku selama menjalani program hamil di sini, semoga berguna ya.

Aku dan suamiku menikah di bulan Desember 2013. Sebelum menikah, kami sudah melakukan premarital check up dan memang menemukan masalah yang ada di kami berdua. Jadi, udah siap. Hehe. Pasca menikah, aku masih melanjutkan studi S2ku. Walau aku sedang kuliah, kami tidak berencana menunda kehamilan, karena sudah tahu hasil dari premarital check up. Di masa-masa ini, kami pun belum melakukan upaya apa-apa selain berdoa karena aku masih kuliah dan suami masih beradaptasi dengan jabatan barunya di kantor. Jadi, kami serahkan semuanya kepada Allah. Dijalani saja dulu masa-masa pernikahannya. Walau begitu, selama masa-masa ini, kami sudah mulai rajin menabung dan membaca-baca artikel seputar program hamil untuk persiapan, juga mengikuti saran banyak kerabat untuk bisa hamil. Kami juga berencana akan melakukan program hamil ke dokter setelah satu tahun mencoba secara alami dan ternyata belum berhasil.

Setelah satu tahun menikah, kami belum juga dikaruniai anak. Kebetulan, Alhamdulillah, aku berhasil menyelesaikan studi di bulan September 2014. Jadi, aku bisa fokus untuk mulai menjalani program hamil di bulan Desember 2014. Karena kondisi ini pula, aku memutuskan untuk bekerja freelance pasca lulus kuliah. Supaya, aku bisa lebih leluasa untuk menjalani program hamil.

PRE - PROMIL

Program hamil kami lakukan di RS. Sam Marie yang terletak di kawasan Pondok Bambu, tepatnya di Jalan Basuki Rachmat. Sebelum memulai, kami cari tahu siapa dokter yang banyak didatangi untuk program kehamilan atau infertilitas. Dari sini, kami menemukan nama Prof. Dr. dr. T.Z. Jacoeb, SpOG-KFER. Aku pun mencari tahu arti dari singkatan gelarnya, apa bedanya SpOG dengan SpOG-KFER. Carinya yang mudah saja, lewat wikipedia dan blog, lalu aku dapat penjelasan ini:

Pemulihan Pasca Operasi Usus Buntu

Post ini adalah lanjutan dari cerita ini dan ini..

Saat dioperasi usus buntu, aku ngga merasa sakit sama sekali. Aku merasa sih, kalau ada pergerakan di area perut, tapi aku ngga merasa sakit. Setelah efek biusnya hilang, baru deh kerasa sakitnya, lebih ke perih sih rasanya. Setelah operasi dan sampai di kamar rawat inap, yang pertama kali aku rasakan adalah, aku laper banget. Aku tanya ke suster, apakah aku boleh makan dan minum, kata susternya boleh. Aku senang. Tapi kalau mual, pelan-pelan jangan langsung makan, minum dulu. Tadinya udah mau pesan makanan, pas ternyata datang suster lain yang gayanya lebih khawatiran daripada suster sebelumnya.. aku tanya lagi, suster saya boleh makan kan ya? Suster yang ini bilang sebaiknya jangan makan dulu sebelum buang angin, tapi boleh minum, aku jadi bingung. Yasudahlah ya, nurut aja.

Setelah aku berhasil buang angin, kebetulan infusku habis, aku minta susternya ganti infus. Sekalian aku curhat ke susternya kalau aku udah bisa buang angin. Tapi, suster yang ini beda lagi, katanya nunggu dokter visit dulu baru boleh makan. Aku lapar banget, Cuma yaudahlah ya dibawa tidur aja. Sampai sekitar habis maghrib, Dini datang menjenguk dan bawa banyak makanan. Kata Dini, sebenarnya aku udah boleh makan karena biusnya spinal. Ngga perlu tunggu buang angin gapapa. Aku langsung happy dan makan banyak. Lucu juga, kalau suster dateng, pura-pura ngga makan. Sampai akhirnya suster santai datang lagi, dan dia nanya, udah makan belum. Jadi aku jawab aja sudah. Dan ternyata gapapa, aku ngga diomelin. Hehe.

Malam harinya, aku ngga bisa tidur. Kebetulan, aku emang ngga pernah nyaman kalau harus tidur di rumah sakit. Pasti kebangun-kebangun. Entah nginep di rumah sakit bagus atau sebaliknya, aku tetap ngga nyaman kalau tidur di rumah sakit. Aku tidur hanya 2 jam, dan di sela-sela ngga tidur, entah kenapa, aku jadi sangat termotivasi untuk pulang. Akhirnya, aku latihan duduk dan miring kanan kiri terus, aku ulang-ulang. Sakitnya aku tahan-tahan. Alhamdulillah, jadi bisa ditahan, walau emang masih sakit. Hehe.

Pengalaman Usus Buntu (Part 2)

Setelah batal operasi mendadak seperti cerita di sini, sepulangnya dari rumah sakit, atas saran Dini, aku memutuskan untuk tes darah dan tes urin rutin di laboratorium terdekat. Setelah menunggu kurang lebih 45 menit, hasil tes darah dan tes urin pun keluar, Alhamdulillah, semuanya baik. Leukosit juga berada di taraf normal, berarti tidak ada infeksi. Aku konsultasikan hasil tes darah ke Dini, menurutnya, mungkin, kondisiku ini kronis. Dini menyarankan untuk ke dokter lain buat mencari 2nd opinion. Setelah itu, aku menghubungi pakdeku yang juga dokter, aku ceritakan pengalamanku, dan pendapatnya sejalan dengan pendapat Dini, pakde juga menambahkan sebaiknya melakukan apendikskogram dulu buat memastikan ini benar-benar usus buntu.

Sesampainya di rumah, aku langsung cari informasi tentang rumah sakit dan BPJS. Awalnya, aku masih ragu, apakah akan pakai BPJS atau tidak. Tetapi setelah menimbang-nimbang banyak hal, akhirnya aku dan suami memutuskan untuk tidak pakai BPJS. Semuanya lebih ke masalah praktis, karena kami punya rencana dalam waktu dekat yang membuat kami ragu apakah kalau pakai BPJS, aku bisa segera ditangani. Mengingat, kalau benar kondisiku apendiksitis kronis, maka operasi-operasi yang lebih urgent lainnya (misalnya jantung, ginjal, dll) mungkin akan didahulukan. Ruang rawat inap pun umumnya mengantri, belum tentu aku bisa langsung dapat ruangan. Apalagi, gejalaku sekarang sedang hilang. Khawatirnya, kami perlu menunggu lebih lama dan nantinya malah bentrok dengan rencana yang sudah kami buat.

Keyakinan untuk "mengalah" tidak pakai BPJS juga semakin bertambah setelah Dini merekomendasikan RSPAD Gatot Subroto Paviliun Kartika. Paviliun Kartika di sini mirip dengan Kencana di RSCM. Jadi, ini swastanya rumah sakit pemerintah. Kalau untuk ruangan, memang jauh lebih bagus di Kencana. Menurut Dini, penanganan di rumah sakit ini bagus, yang mana, lokasinya di Jakarta Selatan. Berbeda dengan BPJS ku yang faskesnya di Jakarta Timur. Walau bisa di urus, tapi berarti, menambah waktu lagi. Akhirnya, kami memantapkan diri untuk siap-siap membayar biaya operasi karena ngga pakai BPJS.

18 Oktober 2016, aku datang ke Paviliun Kartika pukul 09:30,  Alhamdulillah dapat parkir. Sampai di sana, aku daftar administrasi di dekat pintu masuk, kurang lebih menunggu sampai 30 menit sebelum mendaftar, karena hari itu lagi ramai. Saat daftar, adminnya bertanya aku mau ke dokter apa, dan aku jawab dokter bedah umum. Ternyata, di Paviliun Kartika ngga ada dokter bedah umum, adanya dokter sub spesialis. Adminnya pun bertanya apa keluhanku, karena usus buntu, mba admin mendaftarkan aku ke dokter bedah digestif. Kebetulan, yang hari itu praktik adalah dr. Abdul Hamid, SpB K-BD. Saat selesai daftar, paaaaas banget, ternyata dokternya baru masuk ruang operasi. Hahahaha. Jadi, aku diminta menunggu sampai operasi selesai.

Saat bertemu dokter, aku jelaskan keluhan dan pengalamanku. Aku ceritakan juga tentang obat yang sudah dikasih, diagnosis dokter untuk operasi segera, hasil USG, tes darah lengkap, dan tes urin lengkap yang sudah aku lakukan sebelumnya. Setelah itu, dr. Hamid mencoba menekan sisi perut sebelah kanan bawah, beliau bertanya apakah aku merasa kesakitan. Aku jawab iya, tapi bisa aku tahan. Sakitnya hanya kalau ditekan dalam-dalam. dr. Hamid juga bertanya tentang foto USG, tapi sayangnya, hasil USG masih ada di dokter penyakit dalam di rumah sakit sebelumnya. Sebenarnya, sebelum keluar dari ruangan dokter penyakit dalam, aku sudah meminta foto USG, tapi menurut pak dokter, hasilnya mau langsung dikasih ke dokter bedah. Pas ke dokter bedah, ternyata pak dokter juga lihat hasil USGnya baru dari foto yang dikirim dokter penyakit dalam, jadi aku belum bisa bawa pulang fotonya. Harusnya sebelum ke dr. Hamid, aku minta dulu hasil USG nya, tapi karena udah malas sama rumah sakit itu, jadi aku pikir sekalian cek ulang aja gapapa.

Pengalaman Usus Buntu (Part 1)

Halo, 2 minggu terakhir, aku lagi sibuk karena sesuatu yang bernama apendiksitis, atau bahasa gaulnya, usus buntu (harusnya sih radang usus buntu ya). Di sini, aku mau menceritakan pengalamanku, semoga aja bisa bermanfaat buat yang baca ya :)

Karena ceritanya panjang, jadi, aku mau membagi ceritanya menjadi dua bagian. Bagian pertama, aku mau menceritakan pengalaman kurang menyenangkan yang aku alami dalam prosesnya. Dan di bagian kedua, aku mau menjelaskan tentang proses operasinya. Jadi intinya, di bagian ini, isinya akan seputar curhatan emak-emak, hehe. Kalau ngga tahan, bisa baca informasi yang lebih bermanfaat nanti di part 2 yaa (berasa ada yang ngikutin perkembangan blog aja :P)

Selama ini, aku sering mengalami sakit perut yang aku kira disebabkan oleh sakit maag. Jadi, setiap kali sakit perut, aku ngga pernah merasa perlu ke dokter atau melakukan tes penunjang lainnya. Sekitar 2 minggu yang lalu, tepatnya di tanggal 14 Oktober 2016, aku kembali mengalami sakit perut. Sakitnya, mirip seperti rasa sakit sebelum-sebelumnya yang hilang timbul. Aku sebenarnya agak bingung, karena, aku udah jarang terlambat makan. Di tas pun selalu bawa biskuit supaya ngga telat makan. Tapi, hari itu, perutku kembali nyeri. Akhirnya, aku minum obat maag dan Alhamdulillah rasa sakitnya menghilang. Aku pikir udah sembuh.

Hari Minggu, 16 Oktober 2016, mobilitasku cukup padat. Di hari itu, aku perlu pergi ke beberapa tempat untuk hadir di acara pernikahan dan acara keluargaku. Satu hari sebelumnya, aku pun habis begadang karena mencicil pekerjaan. Jadi, kondisi tubuhku emang lagi ngga fit. Setelah acara resepsi pernikahan temanku selesai, aku kembali merasa sakit perut. Kali ini, sakitnya lebih parah dari hari-hari sebelumnya. Tapi karena masih harus nyupir dari Taman Mini ke Cibubur, jadi aku kuat-kuatin aja. Selama perjalanan, aku alihkan rasa sakit melalui ngobrol dan bercanda dengan temanku. Sayangnya, rasa sakit di perut tetap terasa. Saat sampai di rumah, rasa sakitnya pun tidak hilang-hilang. Rasanya itu seperti ditekan benda tumpul dalam-dalam, lalu di sekitar tekanan tersebut, ada mules-mules kalau sedang haid. Akhirnya, aku bawa tidur dengan harapan besok sudah membaik,

Hari Senin, 17 Oktober 2016, bangun tidur.. ternyata masih sakit. Akhirnya aku coba sentuh dan tekan-tekan perut untuk memastikan letak sumber sakit perutku. Ternyata, sakitnya itu terletak di bagian perut sebelah kanan bawah, dekat pusar. Aku tanyakan penyakitku ke Dini, dan dia kasih pertanyaan tambahan seperti mual, muntah, demam, sembelit dll. Hari Sabtu, aku memang sempat demam, tapi ngga pakai pusing dan lemas, jadi aku tetap kerja. Setelah itu, atas saran Dini, dia meminta aku untuk segera cek ke dokter penyakit dalam. Menurutnya, gejalanya mirip dengan usus buntu, tapi perlu dilakukan beberapa tes untuk memastikan itu benar-benar usus buntu. Bukan maag, infeksi saluran kemih, atau sesuatu yang berhubungan dengan organ kewanitaan.

Berdasarkan informasi itu, aku mulai googling tentang usus buntu. Aku cari tahu tentang gejala yang biasanya timbul, tes-tes yang diperlukan, penanganan, dan differential diagnosis yang umumnya muncul bersamaan dengan gejala usus buntu. Berbekal informasi tersebut, akhirnya aku kuat-kuatin buat datang ke salah satu Rumah Sakit swasta di dekat rumah ibuku. Sesampainya di ruangan dokter penyakit dalam, aku jelaskan gejalaku dengan detil. Aku sampaikan juga kalau aku punya maag, supaya dokternya bisa memastikan ini benar-benar usus buntu atau maag. Setelah anamnesis, perutku langsung di USG. Dari hasil USG, aku dijelaskan tentang adanya donut sign di area ususku. Menurut dokter, itu adalah tanda radang usus buntu dan perlu tindakan segera.

Mendengar diagnosis dokter, aku cukup kaget. Karena, walau sudah dikasih tau Dini kalau ini mungkin usus buntu.. tapi aku masih berharap ini bukan usus buntu. Dari sana, aku langsung dijadwalkan untuk bertemu dengan dokter bedah umum di sore harinya. Sementara itu, aku dikasih obat Scompamin dan Rantin.